Mantan anggota FPI (tengah) Syaiful

Di Hadapan Aktivis Lintas Iman, Mantan Pentolan FPI Paparkan Kisahnya

BANDUNG, ICRP – Pada hari ketiga, Rabu (25/2)  para peserta “Promoting and Protecting Freedom of Religon or Belief and Countering Religious Intolerance”, diajak berkunjung ke Kota Kembang. Kali ini, puluhan aktivis lintas iman  dipertemukan dengan mantan pemimpin Front Pembela Islam (FPI) Syaiful.

Di dalam aula mesjid Al Mubarak, kepada tamu-tamu dari Myanmar dan Jakarta, Syaiful menceritakan perjalanan hidupnya dalam memaknai Islam. “Saya bersyukur kepada Tuhan, pada umur 66 tahun ini saya diberikan pencerahan setelah sempat menjadi anggota FPI selama beberapa tahun dari 2005,” ucap Syaiful mengawali perbincangan siang itu.

Syaiful mengakui selama mengaji di petamburan ia diindoktrinasi untuk melihat orang yang berbeda keyakinan sebagai kafir. “Saking ekstrimnya, hingga para santri FPI gak mau belajar bahasa Inggris karena dianggap bahasa orang kafir,” kata Syaiful.

Cara pandang yang ditularkan FPI, menurut Syaiful, membuat muslim melihat perbedaan dalam memaknai agama dan keberagaman dalam kacamata hitam putih. “Dulu saya melihat hitam putih pada muslim yang berbeda terutama pada kawan-kawan Syiah dan Ahmadiyah,” tuturnya sambil melirik pada salah satu petinggi Ahmadiyah di kota Bandung yang juga turut hadir siang itu.

Namun meski senantiasa mengucapkan takbir, kala itu Syaiful mengaku merasa ada yang keliru dengan cara pandang demikian.  “Sebetulnya saya merasa tidak nyaman saat itu dengan mengkafir-kafirkan orang,” ujarnya. Karena itu, Ia mulai mempelajari dan membaca tafsir-tafsir dan buku-buku yang secara serius membahas Islam.

“Saya pun merenung dan pada akhirnya menemukan bahwa setiap manusia berusaha untuk mencapai Tuhan, karena itu kenapa kita harus bertengkar karena keyakinan kita?,” ucap Syaiful di hadapan peserta.

Sejak saat itu lah, Syaiful mulai mengalami pergantian corak pandang keagamaan dari pembenci perbedaan ke pecinta keberagaman. Demikian Syaiful mengutarakan peralihan corak pandang keagamannya.

Kini, Syaiful mengaku aktif dalam mempromosikan perdamaian antar umat beragama di Kota Kembang. “Saya merasa gerakan kerukunan umat beragama harus diperbesar,” tegasnya. Tak jarang Syaiful mengajak kawan-kawannya di FPI agar menanggalkan kekerasan. “Saya bilang pada kawan-kawan saya di FPI agar tak apalah jika orang-orang Syiah dan Ahmadiyah atau Kristen berbeda, tapi jangan ganggu mereka,” tutur Syaiful.

Menurut Syaiful permasalahan yang di kelompok Islam radikal adalah terlalu terfokus pada soal fikih. “Padahal inti ajaranIslam dari semua mazhab demikian pula semua agama adalah akhlak, moralitas. Kalau belajar dari akhlak perbedaan tak mungkin jadi masalah. Jadi kenapa kita tidak beragama memulai dari akhlak terlebih dahulu?,” kata Syaiful.

Lebih lanjut Syaiful menilai dalam semangat toleransi antar umat beragama peran negara amat krusial. “yang paling penting adalah pemerintah. Kalau pemerintah berkomitmen pada penegakan hukum, saya yakin minoritas tidak akan mengalami persekusi,” ucap Syaiful dengan percaya diri.

Tak terasa bincang-bincang dengan pentolan FPI pun memakan waktu tak kurang dari 2,5 jam. Para peserta nampak menikmati sekali berdiskusi dengan Syaiful. Lontaran tanya dan opini deras mengalir sore itu.

Acara dialog di kota kembang diakhiri dengan   berfoto bersama  di depan mesjid Al-Mubarak.

Aktivis Lintas Iman berfoto bersama di depan mesjid al-mubarak

Seusai dari mesjid jemaat Ahmadiyah, para peserta diboyong panitia dari Persekutuan Gereja-Gereja Indonesia (PGI) dan Christian Solidarity Worldwide (CSW)  ke saung Angklung Udjo. Ada yang menarik dari ujaran anak pendiri Saung Anklung Udjo yang kebetulan mengisi salah satu bagian acara. “Tidak peduli warna kulit, agama, etnis, di Saung Udjo kita ingin bernyanyi dan bersenang-bersenang bersama,” ujarnya.

Rombongan nampak amat terhibur dengan pertunjukan seni budaya di Saung Angklung Udjo.

2.729 views

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

thirteen + 9 =

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>