June 21, 2024
Kim Hieora Hadapi Tuduhan Sebagai Perundung

Kim Hieora Hadapi Tuduhan Sebagai Perundung

Aktris Uncanny Counter 2, Kim Hieora, telah terungkap menjadi bagian dari sebuah kelompok pengganggu di sekolah menengah. Menurut sebuah media, telah dikonfirmasi bahwa seleb korea itu berada dalam sebuah kelompok yang disebut Big Sangji yang memeras siswa dan menindas mereka. Namun, sang aktris mengklaim bahwa ia hanya sebagai pengamat dan tidak terlibat dalam insiden tersebut.

Keterlibatan Kim Hieora dalam Big Sangji
Ketika outlet media menerima laporan mengenai keterlibatan aktris The Extraordinary Attorney Woo dalam kekerasan di sekolah, mereka menghubungi sepuluh mantan siswa di sekolah yang pernah didatangi oleh Kim Hieora. Diketahui bahwa ia merupakan bagian dari kelompok yang disebut Big Sangji di Sekolah Menengah Putri Sangji. Kelompok ini dikenal karena kekerasan, pelecehan fisik dan verbal, dan pemerasan dari siswa yang lebih muda untuk hiburan mereka. Kim Hieora mengakui menjadi bagian dari kelompok tersebut, namun menurutnya, itu hanyalah sebuah forum komunitas online yang terbuka untuk semua orang. Seorang mantan siswa menimpali dengan mengatakan bahwa forum tersebut terbuka untuk semua orang, namun jika ada yang tidak mau mendengarkan anggota yang lebih tua, mereka akan menjadi sasaran perundungan. Kim Hieora berkata, “Memang benar saya bergaul dengan teman-teman dari grup tersebut. Saya juga dipukuli oleh siswa senior tanpa alasan tetapi saya tidak pernah memukul teman atau junior saya. Saya yakin nama saya disebut-sebut karena saya bersama mereka saat itu, saya tidak pernah memimpin insiden seperti itu. Saya menyadari bahwa saya telah melakukan kesalahan besar dengan melakukan hal tersebut”.

Kim Hieora dituduh meminta uang dari siswa untuk pergi ke Karaoke
Beberapa siswa juga mengklaim bahwa dia memaksa mereka membeli rokok dan mengambil uang mereka untuk pergi ke Karaoke. Dirinya mengungkapkan bahwa ia tidak pernah melakukan pelecehan atau memaksa siapa pun untuk memberikan uang meskipun ia bergaul dengan kelompok tersebut, “Saya tidak pernah secara langsung berpartisipasi dalam penyerangan tersebut. Saya tidak pernah merokok, tubuh saya tidak bisa menerimanya. Pada saat itu, pacar saya juga tidak menyukai perempuan yang merokok. Saya suka pergi ke Karaoke, ada saat-saat di mana teman-teman saya membayarnya, saya tidak ingat bagaimana caranya, tetapi saya tidak pernah mengambil uang dari mereka.”

Kim Hieora pernah terlibat dalam kasus dugaan pencurian
Aktris ini terlibat dalam kasus pencurian di mana seorang teman ‘A’ mencuri barang-barang untuk membantu dirinya karena dia mengalami kesulitan keuangan. Ketika ia tertangkap, ia menjelaskan dalam surat refleksi dan permintaan maafnya bahwa itu adalah perbuatannya dan Kim Hieora tidak terlibat dalam hal ini. Namun, guru tersebut tidak mempercayainya dan mengira bahwa aktris Glory tersebut juga terlibat dalam kasus ini dan keduanya menerima layanan masyarakat sebagai hukuman. Ia mengatakan, “Dia adalah seorang teman yang mendengar tentang kondisi saya dan mencoba membantu. Saya sangat terkejut saat melakukan pelayanan masyarakat karena tidak ada yang mempercayai saya, bukan saya yang melakukannya. Saya menyadari bahwa saya hidup tanpa ada orang yang mempercayai saya”. Kim Hieora mengungkapkan bahwa ia bekerja keras untuk mencapai cita-citanya dan menjadi orang yang lebih baik. Ia bersekolah di SMA Bukwon, sementara A pindah ke kota lain.

Reaksi mantan siswa terhadap Kim Hieora di The Glory
Anggota grup Sangji yang masih berhubungan bereaksi tentang perannya di The Glory dan berkata, “Dia belajar mengumpat melalui film Ryu Seung Bum?” dan seorang teman menjawab, “Apa? LOL, dia seperti saat dia masih di sekolah menengah. Yang lain menambahkan, “Kim Hieora seharusnya tidak menjadi seorang aktris, kan?”. Pesan lainnya mengatakan, “Kasus bullying di sekolah baru-baru ini sangat serius”. Beberapa pesan juga berbunyi, “Kim Hieora menemukan karakter hidupnya”, “Ini seperti akting di kehidupan nyata”, “Cara dia melihat dan berbicara, semuanya sama”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *