July 15, 2024
Dapatkah Girl Grup Korea Tanpa Warga Korea Sukses?

Dapatkah Girl Grup Korea Tanpa Warga Korea Sukses?

Anggota girl group multikultural dan multiras baru JYP, VCHA, Savanna (17), dengan kulit gelap dan rambut keriting, menghabiskan 7 tahun sebagai pesenam di Amerika Serikat sebelum beralih ke industri musik korea setelah mengalami cedera siku.

Dengan kemampuan menari yang kuat dan energi positifnya, ia menarik perhatian. Savanna berhasil masuk ke dalam lineup debut final VCHA melalui audisi ‘A2K’ (America to Korea) yang diadakan oleh JYP Entertainment dan label Amerika, Republic Records.

Semua anggota VCHA adalah remaja. Selain Savanna yang berasal dari Amerika Serikat, mereka memiliki latar belakang yang beragam seperti Camila yang berasal dari komunitas Hispanik di Kanada, Lexus dari Asia Tenggara, dan Kaylee yang merupakan keturunan Korea. Mereka juga sedang mempersiapkan promosi debut mereka di acara musik Korea.

Video klip untuk single pra-debut VCHA ‘Y.O. Universe’ yang dirilis pada 22 September, menarik komentar positif dalam berbagai bahasa seperti Inggris, Jepang, Cina, Rusia, dan Spanyol di YouTube. Produser Park Jinyoung memperkenalkannya sebagai lagu dengan pesan “persatuan melalui keberagaman.” Ia mengatakan, “Semua peserta sangat berbeda, tetapi itulah yang membuatnya istimewa.”

Tentu saja, sebelumnya telah ada upaya untuk mengekspor sistem K-pop, sebagian besar di pasar Asia seperti Jepang dan Cina. Ini termasuk sub-unit NCT China, WayV dari SM Entertainment, grup boyband China, Boy Story dari JYP, grup girlband lokal Jepang, NiziU, grup boyband Jepang, &TEAM dari HYBE Jepang, dan JO1 dari CJ ENM.
Debut

Kolaborasi baru-baru ini dengan label besar Amerika semakin terkenal. Proyek survival girl group global ‘The Debut: Dream Academy’, yang diselenggarakan bersama oleh HYBE dan Geffen Records, mengadakan audisi di 12 kota di seluruh dunia, dan memilih 20 finalis. Acara ini dengan bangga menampilkan peserta dari berbagai negara seperti Swedia, Georgia, Belarusia, Brasil, Australia, Argentina, Filipina, Swiss, Slovakia, dan banyak lagi, yang jarang terlihat dalam grup K-pop hingga saat ini.

Tren ini menggarisbawahi tingginya minat industri musik global terhadap K-pop. Nicole Kim, Wakil Presiden di Columbia Music mengatakan, “Kolaborasi antara JYP dan HYBE di Amerika Serikat masih dalam tahap percobaan. Banyak label rekaman lokal yang menaruh perhatian karena K-pop telah menghasilkan artis global seperti BTS dan BLACKPINK melalui sistem K-pop.”

Girl grup Thailand Roseberry, yang aktif di Thailand, datang ke Korea tahun lalu melalui program 2022 Co-Prosperity Growth Starter oleh Lembaga Promosi Pertukaran Budaya Internasional Korea, di mana mereka menerima pelatihan K-pop dalam menari, menyanyi, dan bahasa Korea. Mereka merilis lagu berjudul ‘Butterfly’ yang dicampur dengan bahasa Korea.

Ada juga kasus di mana grup yang memiliki anggota asing yang aktif di Korea. Grup berusia 3 tahun, Black Swan, di bawah agensi kecil DR Music adalah contohnya. Mereka dikenal sebagai grup K-pop pertama yang memiliki anggota berkulit hitam dan India, bernyanyi dalam bahasa Korea dan mengidentifikasi diri mereka sebagai “grup K-pop.”

Kritikus musik Lim Heeyoon menafsirkan tren ini sebagai pengakuan dalam industri ini bahwa ada permintaan untuk “anggota lokal yang menyerupai konsumen itu sendiri” karena K-pop menjadi dikonsumsi di pasar global di luar Asia. Ia menjelaskan, “K-pop lebih dicirikan oleh sistem dan komposisi personilnya daripada karakteristik musiknya.”

Di masa depan, ada kebutuhan untuk menggabungkan latar belakang budaya yang beragam secara lebih efektif. Seorang perwakilan dari industri ini menunjukkan, “Proyek kolaborasi Amerika Utara baru-baru ini cenderung menekankan pada perusahaan dan produser daripada para pesertanya.”

Terlepas dari niat untuk mengejar keragaman, ada beberapa keterbatasan karena keragaman individualitas pelamar terkadang diratakan dalam sistem K-pop. Kritikus Lim mencatat, “Konten dan identitas merek K-pop tidak jelas, karena bergantung pada sistem kekaisaran masing-masing perusahaan.”

Pertanyaan apakah K-pop masih bisa disebut ‘K-pop’ tanpa anggota Korea atau tanpa diproduksi oleh perusahaan atau produser Korea masih menjadi topik perdebatan. Kim Yoonha, seorang kritikus musik populer, berkomentar, “Melihat berbagai aspek K-pop, seperti musik, penampilan, produksi, dan personel pemasaran, sekarang tidak ada artinya untuk membahas ‘K’ dalam hal apakah itu berasal dari Korea atau termasuk orang Korea.”

Beberapa interpretasi menunjukkan bahwa K-pop harus dilihat bukan sebagai budaya dari satu negara, tetapi sebagai model industri yang menguntungkan. Kritikus musik Cha Woojin menjelaskan, “K-pop telah membentuk struktur yang menciptakan fandom super dan meningkatkan pendapatan melalui penjualan album, tur, dan penjualan barang dagangan. Model ini juga dapat diterapkan pada pasar luar negeri atau genre lain seperti jazz dan musik klasik.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *